by

Pembelajaran Strategi Memulihkan Citra dari Penyanyi Agnez Mo

Opiniindonesia.com – Pernyataan penyanyi Agnes Mo yang menyebutkan bahwa dirinya tidak memiliki darah Indonesia dalam wawancara Build bersama Kevan Kenney di New York City, Amerika Serikat, langsung menjadi kontroversi hingga sekarang.

Polemik dan komentar datang dari berbagai penjuru. Mulai dari sesama selebritas hingga politisi dan pihak pemerintah. Soal konten masalah ini, silahkan googling sendiri. Masih trending topic di media.

Menarik untuk disimak adalah communications action dan strategi public relations yang dilakukan oleh Agnes Mo (dan tim manajemennya) sejak saat menghadapi krisis sampai upayanya memulihkan kembali citra ke depannya.

Dalam pandangan saya, ada beberapa point penting atau pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman Agnes Mo dalam strategi komunikasi krisis dan manajemen reputasi yang dilakukan menghadapi masalah ini. Antara lain :

Pertama, Segera Lakukan Klarifikasi

Begitu ada pemberitaan negatif dan kabar buruk, ataupun berita yang dianggap salah paham atau misleading, tanpa banyak menunggu pihak Agnes Mo secara spontan langsung bereaksi dengan cepat.

Kecepatan klarifikasi ini sangat penting, karena prinsip memadamkan api kecil jauh lebih mudah dibandingkan dengan memadamkan kebakaran besar juga berlaku di dunia komunikasi.

Dalam hal krisis, kecepatan klarifikasi bisa berarti memangkas pekerjaan lainnya sekaligus menentukan tingkat kesuksesan dalam menangani krisis.

Klarifikasi thap pertama, Agnes Mo memilih klarifikasi via intagramnya, dibandingkan penyebaran Press Release ataupun mengundang media via Press Conference.

Memang karifikasi tercepat yang bisa dilakukan adalah via medsos yang akunnya dipegang sendiri, sehingga bisa langsung klarifikasi secara real time. Agnes Mo sudah melakukannya dengan baik.

Kedua, Melakukan Duplikasi Klarifikasi

Meskipun sudah melakukan klarifikasi via medsos, Agnes Mo juga meladeni wawancara di berbagai media entertaiment baik media online maupun televisi.

Itulah yang disebut sebagai duplikasi klarifikasi. Dalam dunia online reputation nanagement, hal ini sangat penting dilakukan. Mengapa?

Semakin banyak munculnya berita pisitif yang berasal dari kita, akan menenggelamkan berita negatif dari pihak yang kontra di situs mesin pencari.

Dengan demikian memudahkan tim online reputation management untuk menyingkirkan berita negatif ke halaman belakang google.

Keuntungan lainnya dari duplikasi klarifikasi ini adalah bisa menjawab semua pertanyaan dan meluruskan kesalahpahaman publik dalam forum yang beragam.

Ketiga, Menyiapkan Juru Bicara yang Baik

Juru bicara yang baik bisa disesuaikan dengan seberapa besar tingkat krisis yang terjadi. Dalam persoalan ini, menurut saya adalah masalah kesalahpahaman dan persoalan misleading yang digoreng, sehingga relatif mudah untuk ditangani.

Sehingga tampilnya Agnes Mo sendiri atau keluarganya yang tampil sebagai juru bicara mahkota adalah pilihan yang sangat tepat. Media dan publik sangat menunggu penjelasan, klarifikasi, dan argumentasi atas pernyataan Agnes.

Keempat, Dukungan Opinion Leader

Disadari atau tidak, dukungan third parties opinion leader – pemimpin opini pihak ketiga juga datang menjadi pihak yang pro Agnes Mo. Ini juga terjadi setelah Agnes Mo gencar melakukan klarifikasi.

Dari pihak pemerintah, komentar Kepala Staf Presiden RI Jend (purn) Moeldoko berkomentar positif. Demikian juga ahli sejarah yang menjelaskan secara clear soal darah Indonesia yang tidak menyalahkan Agnes Mo.

Sejumlah selebritas papan atas, juga tidak terburu-buru menghakimj Agnes Mo. Mereka netral bahkan cenderung pro Agnes, seperti Daniel Mananta, Anji, Anggun C Sasmi, Sahrul Gunawan, Mona Ratuliu, dan masih banyak lagi.

Kelima, Perlukah Minta Maaf?

Agnes Mo mengaku tidak paham saat mendengar adanya desakan dia harus meminta maaf. Apanya yang harus minta maaf?

“Minta maaf karena saya jujur bahwa saya tidak punya garis keturunan, atau minta maaf karena saya mempromosikan Indonesia punya keberagaman?” katanya dalam wawancara bersama Deddy Corbuzier yang ditayangkan di saluran YouTube Deddy, pada Jumat (29/11/2019).

Namun demikian, dari sisi image restoration, sebenarnya minta maaf tidak harus selalu dikaitkan dengan soal benar dan salah. Katakanlah Agnes Mo itu benar dan tidak salah, kemudian minta maaf. Pasti dampaknya akan luar biasa.

Tentu saja, mekanisme dan teknis penyampaian kontennya harus dipersiapkan secara matang. Misalnya, kontennya bukan minta maaf yg ditanyakan Agnes di atas, minta maaf atas tanggapan yang disalahpahami sehingga menyita perhatian publik.

Minta maaf meskipun tidak bersalah, adalah pesan komunikasi bahwa kita memiliki itikad baik untuk mengakhiri konflik dan kontroversi agar tidak berkepanjangan.

Tentu poin ini hanya sekedar saran saya saja. Menurut Prof William Benoit penemu Image Restoration Theory, strategi Mortification (minta maaf) merupakan strategi pemulihan citra yang paling pamungkas dan paling elegan.

Penutup

Langkah-langkah komunikasi yang sudah dilakukan berjalan cukup efektif. Terlihat simpati publik sudah mulai bergeser, yang tadinya benci sekarang sudah mulai netral dan yang netral bisa berubah menjadi rindu.

Dalam sepekan ke depan atau maksimal sebulan ke depan, saya prediksikan situasi krisis yang menimpa Agnes Mo akan berakhir. Kalaupun masih bergulir, kondisinya sudah berubah jauh dan pihak Agnes Mo berada di atas angin.

Hal itu bisa terjadi jika Agnes Mo bisa menjaga situasi dan kondisinya tetap bertahan seperti ini. Namun jika ada malpraktek dalam strategi komunikasinya, kita tidak tau apa yang terjadi di depan.

Kita tidak tau apakah ada stunami komunikasi susulan yang menyerang Agnes Mo atau tidak, karena krisis biasanya datang tidak diundang, mendadak dan tidak terduga. Semoga aman-aman saja, dan tidak ada apa-apa. (*)

Budi Purnomo Karjodihardjo adalah praktisi media dan komunikasi.

(*) Tulisan ini sudah dipublikasikan di media Femme.id

Baca juga tulisan Budi Purnomo Karjodihardjo yang lainnya, terutama seputar manajemen reputasi, manajemen krisis, pencitraan, restorasi reputasi, dan pemulihan citra di official website https://budipurnomo.com.

Budi dan timnya, Rep+ (Reputasi Plus)– Media Restoration Agency, menyediakan waktu untuk membantu personal/korporasi yang menghadapi masalah komunikasi dengan pendekatan Crisis Management, Image Restoration Theory, dan Online Reputation Management.

News Feed