by

Saya Sedih, Kok Negara Tidak Bisa Menekan Para Cukong

Opiniindonesia.com – Selesai mandi pagi, saya dikasih tau isteri, ada yang menelpon.

Ohh makasih Yang..

Kemudian, saya lihat handphone panggilan tak terjawab ternyata Sutini. Seorang karyawan di agen tempat biasa saya kulakan barang dagangan. Dia kasih tahu kalo ada barang yang tinggal sedikit stoknya.. Saya mau ambil enggak gitu..

Saya jawab, “mau, 1 slopan aja ya”.

Padahal kemaren sudah saya bilang ke dia, jika barang pesanan saya sudah datang, tinggal diketik aja.. biar nanti saya bayar.

Ehh ternyata dia lupa..

Sudah hampir 3 bulan, rokok jenis tertentu sulit didapat.. Entah kenapa? Apakah karna produksinya dikurangin? atau distribusinya tersendat? atau karena pandemi? atau ada permainan tertentu. Atau dan atau lainnya.. Biarkan saja lah.. pusing saya..

Jadi ingat waktu tahun 2017, dimana jenis produk makanan dan minuman ringan tertentu sulit didapat..

Kondisi kelangkaan ini kemudian dimanfaatkan oleh agen/distributor untuk memperoleh keuntungan double. Maksudnya kalo pelanggan mau beli barang A yang susah didapat itu, harus juga membeli barang B yang kurang laku.. Sebutannya kawin.. Itu aturan yang ditetapkan agen/ distributor.

Ternyata strategi itu berhasil dan sukses dilakukan distributor, walaupun merugikan konsumen dalam hal ini kami pedagang kecil. Karena perputaran barang dan uang tidak bisa lancar di barang B. Ngendap dibarang B.

Ketika menunggu barang dagangan, saya sempatkan menemui para senior di tempat parkiran yang juga lagi menunggu barang pesanannya..

Saya bilang ke mereka, “Ini gimana, masa kita beli barang A kok, harus juga beli barang B yang nggak laku.. Kita kayak dikerjain ini?”

“Terus gimana lagi, mad? Kita nggak bisa ngapa-ngapain..” jawabnya pesimis..

News Feed