by

Bulan Maulud Harus Siap-siap, Bahan Makanan Pokok akan Naik

Opiniindonesia.com – Pagi sekitar jam enam, istriku bilang, “Ka, pak Ansori meninggal dunia, mau takjiah nggak? Entar bareng berangkatnya, tapi ke kantor dulu ya.”

Setengah ngantuk saya jawab, “Iya.”

“Ya udah, sekarang saja langsung mandi.” pinta istriku

Ayah sudah berangkat dari jam 06.12 kerumah duka.

Singkat cerita setelah ikut menyolatkan. Saya permisi ke tuan rumah dan segera berangkat ke Plered. Catatan belanjaan sudah saya siapkan dari malam sebelum pulang dagang.

Sekitar jam delapan, saya berangkat kulakan menuju agen/distributor.

Ditempat agen, saya bertemu dengan mas Rizki. Beliau senior saya, orang Kuningan. Saya banyak belajar sama beliau. Orangnya terbuka.

Dari kejauhan, beliau melambaikan tangan. “Mad..” Panggilan beliau ke saya.

“Kemana aja nggak pernah lihat? Sehat kan?” tanya beliau.

“Alhamdulillah sehat mas Rizki.” jawab saya sembari senyum.

Dari bulan Maret sampai hari ini, saya belum lagi belanja ke kota.

Patokannya pas pak Presiden Jokowi konferensi pers terkait dengan Pandemi Covid-19 itu, jadwal belanja ke kota sudah saya coret. Untuk menghindari terpapar virus corona. Serem juga, Cirebon belum bebas Covid-19.

Obrolan terus berlanjut, sembari beliau mengangkut belanjaannya ke mobil baknya ia menasehati saya, “Ahmad, kalo bisa jangan sampai berhubungan dengan bank ya.”

“Loh kenapa pak? Bukannya kita pedagang tidak lepas dari itu.” sergah saya

News Feed