by

Dihajar Isu, Anies Makin Populer

-TONY ROSYID-166 views

Jika Anies mendapatkan hadiah rumah mewah sebagai kompensasi kebijakan, sebaiknya dilaporkan saja dengan tuduhan gratifikasi. Beres! Jika ini terbukti, dengan sendirinya Anies akan habis.

Tapi, kalau justru mengumbar isu dan tuduhan itu di medsos, bikin meme dan gambar-gambar, pada kenyataannya tidak ada laporan dan juga tidak ada bukti, maka publik justru akan berbalik membela dan bersimpati kepada Anies.

Kenapa ramaikan tuduhan di medsos, biasanya karena gak ada bukti. Ini namanya bermain framming. Balck campaign. Agamawan bilang: ini fitnah. Secara politik, tentu ini tidak etis. Gak jentel. Banci.

Setelah ditelusuri, ternyata itu rumah ada di Cipayung Jakarta Timur. Bukan di Kebayoran Baru Jakarta Selatan. Gambar rumah dicomot dari agen properti.

Bagaimana tanggapan Anies? “kurang kerjaan aja nanggepin isu murahan seperti itu”, kira-kira begitu bunyi suara di hati Anies.

Isu dan tuduhan tanpa bukti tidak akan pernah efektif. Masyarakat pada akhirnya akan tahu mana yang benar dan mana yang salah.

Dan selama ini, tuduhan kepada Anies tidak pernah terbukti. Inilah salah satu faktor yang membuat nama Anies semakin populer dan elektabilitasnya semakin naik. Begitulah hukum politik.

Oleh : Tony Rosyid, Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa.

News Feed